Month: July 2020

Sejarah Dari Pulau Naxos

Posted on by Erica

Sejarah Dari Pulau Naxos

Naxos adalah pulau terbesar di Cyclades, terkenal karena sejarahnya yang kaya dan arsitekturnya yang indah. Menurut mitologi, Zeus, raja para dewa dibesarkan di Naxos, tersembunyi jauh dari keganasan ayahnya, Cronus serta putranya Dionysus, dewa anggur. Dionysus sangat mencintai Naxos sehingga ia menjadikannya tanah yang subur, penuh dengan kebun anggur, menghasilkan anggur dengan rasa yang sangat baik dan kualitas yang baik. Salah satu satu situs judi https://www.maboswinvip.com/ juga membantu dalam pembangunan wisata di pulau naxos untuk memperindah tempat tersebut. Penduduk setempat kemudian membangun sebuah kuil untuk Dionysus untuk menghormati dewa mereka.

Naxos juga merupakan tempat di mana Theseus, setelah membunuh Minotaur dari Kreta, mengambil Ariadne, putri Raja Kreta, Minos, yang membantunya menemukan jalan di labirin tempat Minotaur disimpan dan berhenti di Naxos dalam perjalanan kembali ke Athena. Di sana, ia meninggalkan Ariadne (atau Ariadne meninggalkannya, tergantung pada versi legenda) untuk siapa Dionysus jatuh cinta. Tuhan membawa gadis muda itu ke Gunung Drio dan, dari sana persatuan, Oinopion (Peminum Anggur), Staphylos (Grape) dan Evanthi (Bunga Cantik) lahir.

Zaman kuno

Zaman kuno
Secara historis, Naxos adalah pusat peradaban yang paling penting dari semua Cyclades selama periode kuno, 4000-1000 SM. Orang-orang Thracia adalah penghuni pertama di Naxos yang tinggal selama dua abad sampai Carean menguasai pulau itu. Diyakini bahwa pulau itu berutang nama pada pemimpinnya orang Thracia bernama Naxos. Kemudian pulau itu didominasi oleh Ionia yang berkontribusi pada pengembangan dan pertumbuhan Naxos, dengan perdagangan laut yang membawa kekayaan selama abad ke-7 SM. Pendahuluan perang Persia, pemberontakan Naxos mendorong kota-kota lain untuk bergabung dengan perjuangan melawan Persia. Kemudian Perang Peloponnesia datang, di mana orang Athena kalah dari Spartan yang mengambil alih pulau itu. Kemudian, Naxos merasa di bawah suksesi otoritas yang merupakan Kekaisaran Makedonia, Ptolemy Mesir, Rhodian dan, pada 41 SM, Kekaisaran Romawi. Kekristenan muncul di pulau itu selama abad ke-1 Masehi.

Periode Venesia

Periode Venesia
Orang-orang Venesia menandai periode penting dalam sejarah Naxos. Pada 1207, Marco Sanudo mengambil Cyclades dan mendirikan sebuah adipati, yang disebut Adipati Aegea di mana Naxos adalah markas besar dan penguasa baru dipasang menciptakan awal dari garis panjang Dukes di Naxos. Reaksi pertama penduduk Naxos negatif terhadap penguasa Venesia tetapi mereka harus mengakui kekalahan mereka.

Selama tahun-tahun itu, Marco Sanudo membagi pulau itu menjadi 56 provinsi, didistribusikan di antara berbagai bangsawan Venesia, dan membangun kastil yang indah dan kuat di atas Kota Naxos. Sekolah Komersial Jesuit juga didirikan di dalam kastil. Kekuatan Marco Sanudo bertahan hingga 1564, ketika Turki mengambil seluruh Yunani.

Selama pemerintahan Ottoman Turki, Naxos memiliki tempat istimewa untuk bernegosiasi Venesia untuk menjaga otoritas mereka dan administrasi monarki mereka dan Turki tidak pernah didirikan di pulau dan, satu-satunya hal yang menuntut adalah menerima pajak mereka tepat waktu. Pulau Naxos menjadi bagian dari Negara Yunani Baru yang dibebaskan pada tahun 1831.

Read More